belajar sabar….

yaps, kayaknya pas kuliah, sabar itu ngga ada dalam kamus gw. emang ada saat2 dimana gw diajar untuk sabar, misalnya saat gw kalah 5 kali berturut-turut di berbagai kompetisi, dan akhirnya pecah telur juga dengan Mapres gw. Disitu gw belajar sabar.

Tapi, pas gw skripsi, gw lari dengan cepat, karena kalau sabar dan kurang determinan, gw akan melewatkan wisuda february. banyak hal yang kemudian membentuk gw jadi pribadi yang ngga sabar. gw punya temen yang super ngga sabaran, gw hidup dalam rimba kompetisi yang keras, gw punya cita2 jadi mahasiswa terbaik, gw harus multitasking, kerja sambil mempertahankan IPK gw. banyak hal yang bikin gw jadi orang ngga sabaran.

tapi, kemudian Tuhan mengajar gw untuk memperlambat langkah gw. belajar untuk santai, karena sebelumnya gw benci banget dengan kata santai. santai artinya ketinggalan, itu dulu yang gw percayai. mulai dari bersabar cari kerja, merintis karir dari bener2 kacung kampret, gak berhasil dapet marketing, gak berhasil jadi MT. hah, banyak banget kegagalan gw yah.. padahal gw udah berusaha cukup keras. Tapi, berkat kejadian Txxxx ini, gw udah mulai berhenti menyalahkan diri gw sendiri. belajar untuk santai juga.

Dulu gw selalu ngerasa kalo gw kurang berupaya untuk dapetin impian gw itu. gw terlalu males, gw kurang rajin cari lowongan, dsb dsb. lalu, datanglah kesempatan Txxxx ini, dan gw berhasil nyampe ke tahap akhir. gw bener2 ngelewatin dengan penuh perjuangan, sampe menembus belantara pondok kopi dan ngejalanin psikotes dengan AC mati (panas ruaarrr biasa), keringetan pas ngitung angka2 segede kertas koran itu, alamaakkk… saat itu gw bener2 ngerasa gw udah do my very best!!!! lalu, ketika sekarang hasilnya nggak maksimal, itupun bukan karena mereka nggak suka gw, tapi karena mereka nggak sanggup bayar gw.

so, dari titik ini gw sadar, selama ini gw udah berusaha sangat keras, bahkan mungkin lebih keras dari orang lain. jadi, seharusnya sekarang gw tepuk tangan untuk diri gw, kasih applause yang paling meriah untuk semua kerja keras dan semangat gw. selama ini gw belum dapetin impian2 gw bukan karena gw kurang berusaha, tapi karena waktunya belum indah menurut Tuhan. gw yakin Tuhan nggak jahat sama gw. walaupun gw bukan anak Tuhan yang baik, tapi gw yakin Dia nggak dendam atau menghukum gw. Dia pengen yang terbaik buat gw, pada waktu yang indah.

gw ngerasa sih, gw setahun yang lalu dan sekarang beda banget. gw banyak didevelop sama bos gw. confidence level dan skill gw meningkat. yah, kalo emang company gw sekarang masih jadi jodoh gw, let it be. gw udah berusaha sekeras yang gw bisa, dan kalo jawabannya emang “belum”, artinya gw harus bisa belajar sabar.

jadi sabar itu nggak jelek kok. kalo mau dipikir, hidup ini emang penuh dengan kesabaran. kayak misalnya banyak orang yang benci nunggu, tapi kenyataannya hidup ini penuh dengan penungguan. nunggu antri tiket, nunggu si dia nembak, nunggu si dia ngejawab tembakan lo, nunggu anak lo lahir selama 9 bulan, dll. jadi, sebenernya belajar sabar itu ngga ada ruginya sama sekali.

sekarang gw cuma perlu me-re-design skema hidup gw. bukan untuk mendahului Tuhan, tapi untuk men-set tujuan hidup gw. ketimbang gw merana karena cinta, mikirin hal2 nggak penting, gw harus punya visi yang jelas apa yang mau gw lakukan dalam hidup gw… masalah hasilnya, serahin aja sama TUhan. walaupun hasilnya ditukar, biasanya sama bagusnya kok, bahkan mungkin lebih bagus : )

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s